Baru Mengeja Huruf, Sudah Hafal Empat Juz

Standard
halaqah tahfidzh

halaqah tahfidzh

SETIAP Muslim yang pernah menunaikan haji atau umrah tentu akrab dengan pintu-pintu mulia Masjid al-Haram, Makkah. Salah satunya adalah pintu Malik Fahd, yang terletak di sebelah kanan pintu Malik Abdul Aziz dari luar Masjid al-Haram. Sekali waktu, cobalah Anda meluangkan waktu naik ke lantai dua masjid mulia tersebut melalui pintu Malik Fahd. Niscaya di lantai atas itu tersaji sebuah pemandangan yang menggetarkan hati. Sebanyak 60 lebih halaqah tahfidzh (menghafal) al-Qur’an binaan Ma’had Dar al-Arqam bin Abi al-Arqam berserak rapi memenuhi ruangan tersebut.

Di setiap pojok halaqah (lingkaran), tampak seorang murabbi (pembina) duduk melingkar bersama mereka. “Jumlah siswa penghafal di sini sebanyak 2500 siswa,” terang Syaikh Abdullah Ali Barnawi menjawab kekaguman itu. Syaikh Abdullah sendiri mengaku telah puluhan tahun mengabdikan dirinya sebagai salah seorang pengajar di Ma’had Dar al-Arqam bin Abi al-Arqam. Sebuah ma’had (pesantren) tahfidzh al-Qur’an yang menginduk ke al-Jam’iyah al-Khairiyah li Tahfidzh al-Qur’an, Makkah.

Berdiri sejak tahun 1961 (1382 H), al-Jam’iyah al-Khairiyah –demikian sebutan akrabnya- menjadi lembaga  penghafal al-Qur’an pertama di Arab Saudi yang berdiri secara formal. Ide ini sendiri bermula dari kerisauan Syaikh Muhammad Yusuf Siti Rahimahullah, seorang ulama Pakistan yang setiap tahunnya menunaikan ibadah puasa Ramadhan di kota Makkah. Suatu hari ia kaget bukan kepalang tatkala mendapati seorang imam masjid di kota Makkah tapi bukan penghafal al-Qur’an. Ketika itu ia mendapati sang imam sedang memimpin shalat berjamaah di masjid  sambil memegang mushaf di tangan kanannya.

Membina ratusan halaqah

Di Masjid al-Haram, al-Jam’iyah al-Khairiyah membina puluhan halaqah tahfidzh bagi mereka yang hendak menghafal al-Qur’an. Semua jenjang pembelajaran dan hafalan ada di sini. Mulai dari halaqah usia dini (4-6 tahun) yang baru mengeja huruf al-Qur’an hingga kelompok siswa yang menyetor  atau memiliki hafalan yang banyak. Menariknya, meski baru mengeja huruf al-Qur’an tak sedikit diantara mereka yang sudah mengantongi tiga sampai empat juz hafalan al-Qur’an. “Kami juga membiasakan para siswa untuk rajin menyimak bacaan al-Qur’an, sebab hal itu sangat mendukung hafalan mereka,” terang Syaikh Abdullah saat dikunjungi Hidayatullah.com medio 2012 kemarin.

Selain membina halaqah tahfidzh di Masjid al-Haram, kini al-Jam’iyah al-Khairiyah memiliki ratusan halaqah tahfidzh yang tersebar hampir di setiap masjid di kota Makkah. Dengan jumlah halaqah tersebut, tak heran setiap tahunnya al-Jam’iyah al-Khairiyah mampu menamatkan siswanya hingga seribu lebih penghafal dalam setahun. Uniknya, dalam urusan hafalan, al-Jam’iyah al-Khairiyah tak membedakan usia para siswa. “Yang membedakan mereka di sini hanyalah mujahadah saja,” terang Syaikh Abdullah lagi. “Siapa tekun ia dapat,” pungkas Syaikh sambil tersenyum.

Bagi yang ingin mendaftar, tak ada aturan khusus buat mereka. Syaratnya mudah dan siapa saja boleh ikut. Mereka hanya dipersyaratkan hadir secara rutin setiap hari, usai shalat Ashar hingga pukul 22.00 waktu setempat. Olehnya, hal itu tidak mengganggu kegiatan belajar formal mereka di sekolah. Setiap pagi mereka tetap bisa sekolah hingga siang hari. Al-Jam’iyah al-Khairiyah juga tak memungut biaya apapun selama masa belajar.  Alhasil, lewat aturan sederhana ini, setiap waktu jumlah siswa penghafal terus membludak di setiap halaqah yang tersebar.

Sejak tahun 1965 (1386 H), al-Jam’iyah al-Khairiyah juga mengadakan musabaqah (lomba) hafalan al-Qur’an. Lomba yang diadakan pada setiap malam 27 Ramadhan di Masjid al-Haram ini kerap menghadirkan sejumlah ulama terkenal dan pejabat kerajaan.

Ma’had Dar al-Arqam bin Abi al-Arqam

Masih di lantai yang sama di Masjid al-Haram, al-Jam’iyah al-Khairiyah juga  mendirikan Ma’had Dar al-Arqam bin Abi al-Arqam li Tahfidz al-Qur’an. Berbeda dengan halaqah tahfidzh lainnya, para siswa Ma’had Dar al-Arqam tidak lagi sebatas menyetor atau muraja’ah (mengulang) hafalan saja. Mereka juga belajar formal dengan masa tertentu sesuai jenjang pendidikan siswa tersebut.

Dalam perkembangannya, Ma’had Dar al-Arqam memiliki tiga kelas yang berbeda. Kelas pertama adalah Qism al-Hifdzh wa al-Itqan. Kelas ini diperuntukkan bagi mereka yang telah menamatkan hafalan 30 juz. Setiap siswa dipersyaratkan mengantongi syahadah (ijazah) lulus hafalan 30 juz. Dalam kelas ini para hafidzh (siswa penghafal) dididik untuk mendalami lebih jauh hafalan mereka hingga benar-benar melekat. Termasuk di dalamnya penguasaan tajwid secara sempurna baik praktik maupu teori. Untuk target tersebut, siswa Qism al-Hifdzh bakal mempelajari kitab al-Burhan fi Tajwid al-Qur’an, karangan Syaikh Muhammad Shadiq Qamhawi. Masa belajar kelompok ini selama dua tahun. Hingga kini, tercatat sebanyak 4319 siswa penghafal yang dinyatakan lulus dari program di atas.

Kelas kedua adalah Qism al-Kibar, sebuah program yang tidak mengikat target hafalan dan waktu belajar. Siapa saja boleh datang dan mendaftar. Sebagaimana para peserta kelas ini bebas menentukan berapa lama ia belajar. Bisa sehari, sepekan, hingga bertahun-tahun lamanya juga tak masalah. Sesuai namanya, kelas ini tidak mengikat umur dan pekerjaan. Tak heran, program ini disesaki oleh para jamaah haji dan umrah atau siapa saja yang datang berziarah ke Makkah. Dalam kelas ini, para masyaikh siap melayani dengan penuh kesabaran tahsin al-qiraah (perbaikan bacaan) peserta kelas tersebut. Para masyaikh juga siap menerima setoran hafalan sekiranya mereka juga hendak menyetor hafalan.

Kelas berikutnya yaitu, program khusus yang bernama Qism al-Qira’at. Berjalan sejak tahun 2003, program ini terbilang baru di Ma’had Dar al-Arqam. Selama tiga tahun, para hafidzh belajar mendalami bacaan Qiraah al-Asyr (sepuluh jenis bacaan al-Qur’an). Termasuk di dalamnya menekuni kitab “Taqrib al-Ma’ani Syarh asy-Syatibiyah). Sebagai kelas “elite”, calon siswa Qism al-Qira’at wajib mengantongi syahadah Qism al-Hifdzh wa al-Itqan terlebih dahulu, sebagai syarat mendaftar di kelas al-Qira’at. Bahkan, hingga saat ini tercatat baru 85 orang penghafal yang dinyatakan lulus dari kelas tersebut.

Halaqah khusus wanita

Dengan segala ritme yang terus bergulir, tak menjadikan al-Jam’iyah al-Khairiyah luput perhatian untuk mendirikan halaqah khusus bagi para calon hafidzhah (siswa penghafal wanita). Tercatat sejak tahun 1968 (1389 H), al-Jam’iyah al-Khairiyah telah menamatkan hafidzhah sebanyak 3976 orang penghafal hingga tahun 2011 kemarin. Layaknya siswa laki-laki, seluruh siswa wanita tersebut tersebar di seluruh masjid di kota Makkah kecuali di Masjid al-Haram tentunya.*

Sumber : Hidayatullah.com

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s